webadmin's picture

Drush Command Yang Sering Digunakan Seorang Developer Drupal

Drupal
drush illustration

Drush adalah command line interface ( CLI ) tools alat bantu developer untuk mempermudah dalam memelihara ataupun membangun web site yang berbasis DRUPAL CMS.

Sebagai developer atau admin, drush sangat membantu dalam pekerjaan sehari harinya, hanya saja memang untuk penginstallan pada server nya cenderung susah-susah gamoang.

Jika Anda baru mengenal Drush, Anda mungkin menemukan banyak sekali perintah yang belum Anda kenal.

Berikut adalah 10 perintah Drush yang paling sering saya gunakan gunakan setiap hari ketika mengembangkan situs Drupal.

1. clear-cache (cc)

Ketika Anda mengembangkan modul Drupal, Anda harus sering menghapus cache (misalnya, saat menambahkan item menu baru di hook_menu).
Anda dapat menghapus semua cache dengan drush cc all, atau memilih yang spesifik dengan drush cc

  drush cc all

2. pm-list (pml)

Menampilkan daftar modul dan theme yang tersedia pada situs Drupal Anda.
Ketika saya bekerja di sebuah situs, saya sering ingin tahu apakah modul tertentu diaktifkan.
Anda dapat menggunakan pml dalam kombinasi dengan grep untuk melihat apakah modul yang Anda cari ada di situs.

 drush pm-list | grep modulename

Salah satu keuntungan menggunakan grep adalah Anda tidak perlu tahu nama modul lengkapnya.

Sebagai contoh:

  drush pm-list | grep media

Ini akan menemukan modul atau tema apa pun dengan media dalam namanya. Dalam kasus saya, ia mengembalikan Media, Media Desk, Sumber Media Internet dan Elemen Editorial Multimedia.

3. feature-update (fu)

Jika Anda memiliki modul feature dan Anda mengubah sesuatu yang disimpan di modul feature itu ( mis. Anda memperbarui Tampilan ),
Anda perlu memperbaruinya. Ini akan mengekspor komponen ke kode.
Daripada mengekspor fitur secara manual di antarmuka admin, Anda bisa menjalankan pembaruan feature melalui Drush.

  drush feature-update nama_module_feature_anda

4. feature-revert (fr)

Jika Anda memutuskan tidak ingin menyimpan perubahan yang telah Anda buat, Anda dapat menjalankan feature revert untuk mengembalikannya ke versi kode semula.

  drush feature-revert nama_module_feature_anda

5. updatedb (updb)

Ini akan menjalankan pembaruan basis data yang tertunda. Ini biasanya diperlukan jika Anda memperbarui kode modul dan modul itu perlu memperbarui database. Ini menyelamatkan Anda dari menjalankan pembaruan melalui update.php.

 Drush updatedb

6. variable_get (vget)

Saya kadang-kadang perlu dengan cepat melihat nilai variabel tertentu, sehingga variable_get bisa menjadi penghemat waktu nyata.

 drush variable_get nama_variable_yangdicari

7. watchdog-show (ws)

Sesuai namanya .. Anjing penjaga yang bertugas mengawasi sesi sesi yang dihit oleh sistem.
Daripada membuka halaman pengawas untuk melihat kesalahan dan peringatan, Anda hanya perlu menjalankan watchdog_show.

 drush watchdog-show

8. pm-download (dl)

Saya sering mengunduh modul baru untuk dicoba.
Daripada pergi ke situs drupal.org untuk mengunduhnya, saya hanya menjalankan pml-download untuk mengunduh sebuah modul atau themes.

 drush pm-download project_name

9. pm-enable (en) & pm-disable (dis)

Setelah modul atau tema baru diunduh, itu harus diaktifkan atau dinonaktifkan.
Saya melakukan ini hanya dengan perintah pm-enable, daripada harus masuk ke halaman modul list.

 drush pm-enable project_name

Jika saya tidak lagi menginginkan modul tertentu aktif, maka saya menjalankan pm-disable.
Seperti pm-enable.

 drush pm-disable project_name

10.  pm-update (up)

Perbarui inti Drupal, modul, dan tema dengan pm-perbarui.

 drush pm-update

Banyak link tutorial untuk installasi Drush ini,.. pesan yang penting diperhatikan adalah masalah kompatibilitas nya,

https://docs.drush.org/en/master/install/ ( Drupal Compatibility )

Semoga manfaat.